#1 Missing My School Days

"Kalo udah dapat teman baru, teman lama jangan dilupain."

Dulu waktu aku SMP, aku punya sahabat dekatttt banget, namanya Ayu. Rencananya mau SMA bareng, tapi karena mamanya nyuruh dia SMA di sekolah negeri, jadi kita gak jadi satu sekolahan. Aku sampai sedih banget karena gak bisa satu sekolahan sama dia. Awal-awal masuk SMA, kita masih sering sharing-sharing tentang gimana teman-teman sekelas yang baru, ada cowok ganteng gak di kelas, siapa aja kandidat-kandidat orang famous di kelas, dan SEBANGKU SAMA SIAPA!! For your information, selama 3 tahun sekelas bareng di SMP, kita duduk sebangku bareng terus selama 2,5 tahun. Sebulan berlalu, kita udah mulai lupa buat saling tukar cerita. Aku belum nemu teman yang cocok di SMA pada saat itu, tapi mungkin dia udah nemu makanya gak cerita-cerita ke aku lagi. Dugaanku benar, dia udah mulai upload foto bareng teman-teman barunya. Aku sakit hati sih, karena nemu sahabat itu susah, dan seharusnya lepasinnya juga susah (udah kayak jodoh aja eaaa). Tapi yaudah lah ya, emang gitu fasenya.

Untungnya, gak lama setelah kejadian kehilangan sahabat itu, aku mulai bisa bergabung sama teman-teman baruku. Namanya Fifi, Peggy, Ferdinald, Calvin, William, Reinhard, Geraldo, Kevin. Geraldo itu teman sebangkuku yang baru. Awalnya kita dekat, suka bercanda bareng. Tapi, anehnya di suatu pagi dia diemin aku. Aku pikir dia emang lagi bete makanya aku juga gak berani ajak dia ngobrol. Coba tebak apa yang terjadi pada hari-hari setelahnya?? Kita berdua benar-benar gak ngobrol lagi. Sama sekali. Setiap hari. Selama satu semester. Coba bayangin gimana ceritanya duduk sebangku tapi gak berinteraksi? Duh satu semesterku benar-benar gak jelas.

Eh, tapi gak beneran gak jelas sih karena aku masih punya teman-teman lain yang aku sebutin di atas. Dari dulu, aku emang dibiasain bawa bekal ke sekolah. Jadi ritual yang harus dilakukan oleh aku dan teman-temanku adalah makan bekal bareng. Makan bekal bareng di sini bukan berarti kita bawa bekal masing-masing lho ya! Bekalku doang! Yang makan rame-rame kayak anak kelaparan. Yah, jadi kangen. Selain makan bekal bareng, kita juga suka bahas soal bareng, pinjem-pinjeman catatan trus gantian nyatetnya, main kartu di kursi belakang waktu jam istirahat, jajan bareng, trus paling takut sama Pak Ambaton di kelas Fisika wkwk.
"Woi, ada busur 2 gak?"
"Jes, penggarismu ada 2 kan? Pinjem 1, aku gak sempat beli baru."
"Eh, kalo penggarisku pendek boleh gak sih? Gak ya? Wkwkwk."
"Aku udah booking pensil jessica ya!"
"Ayo beli jangka sebelum bel masuk."
"Lupa bawa buku!!! Kelas berapa yang ada fisika hari ini?!!"
"Mampus lupa bawa buku catatan."
Habis itu, selalu rebutan tempat duduk di bagian dalam biar gak kena panggil sama gurunya.
How i miss you guys.

Lalu kemudian terpisah karena penjurusan IPA dan IPS.
Hal yang paling males aku lakukan sejagad raya ini adalah harus cari teman baru yang cocok lagi!

-tbc-



Comments

Popular posts from this blog

Mengalah Bukan Berarti Kalah

Meet My Sister

Quality Time With Myself